Tragedi Muharram Berdarah di Karbala

DAFTAR ISI

1.   Asyura

2.   Pertempuran Berdarah di Karbala

3.   Muharram Bulan Kesedihan?

SantriOne.com Muharram adalah bulan pertama dalam kalender Islam. Pada hari pertama Muharram, Tahun Baru Islam diamati oleh umat Islam. Kalender Islam adalah kalender lunar, dan 11 sampai 12 hari lebih pendek dari tahun matahari.


SantriOne.com | Oleh karena itu sedikit berbeda dari kalender Gregorian yang digunakan di negara-negara barat. Bila dibandingkan dengan kalender Gregorian, yang merupakan kalender matahari, bulan lunar Muharram bergeser dari tahun ke tahun.


Lihat Juga Artikel Lainnya : 


Tragedi Muharram Berdarah di Karbala

Tragedi Muharram Berdarah di Karbala

Pesan Sekarang Jasa Desain Logo Bayar Seikhlasnya


1. Asyura adalah Hari Istimewa Bagi Semua Sekte

Bulan Muharram adalah makna keagamaan yang besar kepada orang-orang Islam di seluruh dunia. Hal ini dianggap paling suci dari semua bulan, tidak termasuk Ramadhan. Kata "Muharram" sering dianggap identik dengan "Asyura", hari kesepuluh dari Muharram bulan.

"Asyura" adalah hari yang sangat penting bagi kedua sekte Islam - Syiah dan Sunni. Muslim Syiah percaya bahwa Husain bin Ali, cucu Nabi Muhammad Islam, menjadi martir di Pertempuran Karbala pada hari kesepuluh Muharram di 61 AH (680 AD).


2. Pertempuran Berdarah di Karbala

Periode pra-Islam di jazirah Arab adalah era suku yang bertikai. Dengan tidak adanya kepemimpinan yang kuat, ada konflik dan pertempuran di masalah kecil. Tapi pertempuran itu dilarang dalam empat bulan dalam setahun. bulan ini, yang Muharram adalah salah satu, yang dianggap sakral. Muharram disebut demikian karena itu melanggar hukum untuk melawan selama bulan ini; Kata ini berasal dari kata 'haram' yang berarti terlarang. Periode ini tidak aktif adalah suatu keharusan dalam replika sangat dihiasi dari makam Imam dan keluarganya yang dibuat untuk Muharram era suku yang bertikai. Tradisi dipertahankan bahkan setelah kedatangan Islam, meskipun ketentuan untuk menampung dan menerima perang dalam situasi khusus, seperti ancaman terhadap kedaulatan sebuah kerajaan, diperkenalkan. Pertempuran berdarah Karbala telah berjuang melawan hukum ini dan tradisi Islam. Penduduk di tepi sungai Eufrat dan Tigris saingan tradisional. permusuhan mereka terkandung sampai batas tertentu oleh Muhammad. Tapi ketika anak-iparnya Hazrat Ali adalah khalifah (pemimpin sipil dan agama Islam dianggap sebagai perwakilan Allah di muka bumi), perseteruan lama kembali muncul. Hazrat Ali memiliki dua keturunan, Hazrat Imam Hussain dan Hazrat Imam Hassan. Hussain adalah penguasa bagian dari kerajaan yang sekarang dikenal sebagai Iran. Bagian lain di Irak modern diperintah oleh Bani Umayyah. Hussain dipanggil oleh Shiahs Kufah, sebuah kota kecil di kerajaan Umayyah, menerima kesetiaan mereka dan mengklaim tempatnya sebagai pemimpin komunitas Islam. Ini adalah melawan keinginan penguasa Kufah, Yazid, yang memerintahkan gubernurnya, Ibn-e-Ziad untuk mengambil tindakan yang tepat. Sementara itu, dalam menanggapi panggilan dari Shiahs, Hussain didampingi anggota keluarganya, menuju Kufah. Ketika mereka sampai di Karbala, dalam perjalanan ke Kufah, pasukan gubernur mengelilingi mereka dan 70 laki-laki mereka. Hussain, keluarganya dan pasukannya disiksa dan dibunuh, dan kepala Hussain diputuskan dan disampaikan kepada raja. Mereka tidak menerima bantuan dari Shiahs Kufah.


3. Muharram Bulan Kesedihan?

Seperti insiden tragis ini terjadi pada hari kesepuluh Muharram, Syiah Muslim menganggap ini hari dukacita. Mereka memperingati kesyahidan Husain sebagai kesempatan agama disebut "Muharram" (dinamai bulan ketaatan). kesempatan dimulai pada tanggal 1 Muharram dan berlangsung selama 10 hari sampai 10 Muharram. Sebagai pendekatan Muharram, mereka mengenakan pakaian hitam, hitam dianggap sebagai warna berkabung. Selama seluruh periode 10 hari, mereka menjaga diri dari musik dan semua peristiwa menggembirakan (mis pernikahan) yang dapat mengalihkan perhatian mereka dengan cara apapun dari mengingat sedih dari hari itu. Masing-masing selama sembilan hari pertama Muharram, "majelis" (majelis) diadakan di mana orator Syiah jelas menggambarkan insiden kesyahidan Hazrat Imam Hussain dan partainya. Mainstream Muslim Syiah cepat sampai malam. Pada "Asyura", muslim yang taat berkumpul dan pergi keluar di prosesi besar. Mereka parade jalanan memegang spanduk dan membawa model makam Hazrat Imam Hussain dan rakyatnya, yang jatuh di Karbala. Beberapa sekte Syiah mengamati "Asyura" dengan mengalahkan diri mereka dengan rantai di depan umum, memotong diri dengan pisau dan benda tajam dan menahan prosesi publik sedih. Ini adalah ekspresi kesedihan mereka atas kematian pemimpin favorit mereka Hussain, dianggap sebagai wakil Allah. (Tapi ada ulama Syiah menegaskan setiap perilaku ekstrim yang merugikan tubuh dan pemimpin Syiah menganggap tindakan seperti "Haram", atau dilarang.) Ini adalah kesempatan sedih dan semua orang dalam prosesi nyanyian "Ya Hussain", meratap dengan suara nyaring. Umumnya kuda putih yang indah dihiasi dan termasuk dalam prosesi. Ini berfungsi untuk membawa kembali memori dari gunung kosong Hazrat Imam Husain setelah kemartirannya. Pesan minum juga menyiapkan sementara oleh masyarakat Syiah di mana air dan jus disajikan untuk semua, gratis.

Sementara Muslim Syiah menganggap "Muharram" menjadi kesempatan sedih, Muslim Sunni mengamati sebagai festival dan melihat "Asyura" sebagai hari bahagia meskipun aspek agama tetap utuh. Saleh Sunni menyimpan cepat ( "roja") pada "Asyura" sesuai "Hadis" (tradisi berdasarkan laporan dari perkataan dan kegiatan Muhammad dan para sahabatnya) dari Nabi Muhammad. Menurut "Hadis", Nabi melihat orang-orang Yahudi berpuasa pada tanggal 10 Muharram untuk memperingati pembebasan mereka dari perbudakan Mesir dan pemusnahan tentara Firaun di perairan Laut Merah. Nabi Muhammad menyukai kebiasaan karena ia percaya bahwa itu adalah Allah yang menyelamatkan orang Israel dari musuh mereka di Mesir. Dia mulai berpuasa pada hari yang sama dengan orang-orang Yahudi, tetapi ia berencana untuk berpuasa pada tanggal 9 dan 10 dari tahun berikut. Tapi kematian datang antara dia dan keinginan saleh. Biasanya, Muslim Sunni dianjurkan untuk berpuasa baik pada tanggal 9 dan 10 Muharram atau tanggal 10 dan 11 Muharram.

Nabi melihat orang-orang Yahudi berpuasa pada tanggal 10 Muharram untuk memperingati pembebasan mereka dari perbudakan Mesir dan pemusnahan tentara Firaun di perairan Laut Merah. 


ATAU BACA ARTIKEL LAINNYA :


إرسال تعليق

Post a Comment (0)

أحدث أقدم

Header